Oase

Hidup Bagaikan Menyusun Puzzle

Puzzle

PERNAH kita merasakan terpuruk, jatuh dalam kondisi yang tak pernah terbayang sebelumnya. Seperti yang tertulis dalam kalimat ilustrasi disamping “is like a puzzle you never know what you will get.” dimana maksud dari kata-kata tersebut adalah teka-teki dalam hidup tidak pernah kita tahu kedepannya, begitulah lebih kurangnya.

Kadang kita juga sering berpikir, bahwa apa yang kita alami sekarang adalah waktu (timing) yang pas untuk melakukan sesuatu yang pas pula. Seperti kebanyakan kita mengenal pepatah “kesempatan tidak pernah datang untuk kedua kali”.

Menghitung umur, amal, dosa dan semuanya yang hanya pribadi ini tahu dan Allah memang bukan perkara mudah. Saat kita beranjak dari tempat kita istrahat, kadang puji syukur kita sering alpa kepada-NYA. Kita kadang hanya teringat dengan do’a saat ingin tidur dan bermimpi indah. Tapi Allah Maha Tahu dan Maha Pengasih untuk hamba-NYA.

Kembali lagi ke puzzle tadi, cerita yang menarik bisa kita rujuk dari kisah menarik pula. Saat kita terlahir kedunia, semua garis dan jalan telah Allah tetapkan, jauh sebelumnya kita lahir, Allah telah pertemukan kita dengan rezeki, jodoh dan mati semua sudah ada.

Dan saat terlahir pula, puzzle itu kian hari semakin berpencar. Dari satu sisi tergeser kesisi lainnya, begitu seterusnya sampai suatu saat sisi-sisi yang ada tidak teratur sama sekali. Inilah puncaknya, saat kita telah berada pada posisi atau tempat yang tidak pernah terbayangkan. Lalu, beranikah kita melanjutkan “perjuangan” untuk menyatukan dari setiap sisi-sisi yang telah berhamburan itu?

Jawaban inilah yang perlu kita jalankan, jawaban yang hanya bisa dimengerti oleh manusia yang telah dewasa, akil baliq, tahu diri alias waras dan mengerti akan setiap jalan kehidupan yang dilewatinya, baik buruk dan segalanya.

Mungkin kata-kata ini pernah Anda dengar, “Hidup bagaikan potongan puzzle, tetapi Anda tidak punya gambar ditutup kotaknya untuk tahu akan bentuk apa gambar itu nantinya. Terkadang Anda bahkan tidak yakin apakah Anda sudah memiliki semua kepingnya.” (Nugie – nugie210.blogspot.com).

Semoga catatan kecil ini menjadi pengingat bagi saya pribadi atau pun untuk kita semua disaat lupa dan khilaf, atau juga Anda yang telah melewatinya mempunyai cerita yang berbeda, dengan sangat terbuka saya persilahkan berbagi, jika itu baik adanya kita bisa belajar bersama, menghargai dari segala perbedaan untuk menyusun kembali puzzle yang telah berserak seiring waktu, karena kelak suatu masa nanti kita akan kembali menghadap-NYA, sang pemilik tubuh ini dari seluruh skenario hidup yang telah kita jalani ini. Wallahu’alam[]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s